Kok kamu pegang-pegang?

 23 Jul 2012

Tiga bulan yang lalu gw menulis tentang pengalaman pertama gw main ke kos-kosan cewek. Waktu itu gw datang ke kosan cewek yang gw kenal dari chatting, tapi sesampainya disana gw justru tertarik dengan teman kostnya. Saking cantiknya, di tulisan tersebut gw menyebut dia bidadari. Untuk mudahnya, sekarang gw akan panggil dia, "Amy" (bukan nama sebenarnya). Ini tulisan lanjutannya.

Setelah mendapat nomornya Amy, gw langsung rajin SMS-an dengan dia. Biasa lah anak muda, SMS-nya pasti ga jauh dari, "Lagi apa? Udah mam belum?" Setelah beberapa kali SSD (sepik-sepik dewa), akhirnya gw mendapat lampu hijau untuk main ke kostannya.

Tunggu dulu… Dia kan satu kost dengan cewek jelek ga menarik yang gw kenal di chatting (let's call her... well... Ga Penting)!

Bukan Thomas namanya kalau ga cerdik seperti Si Kancil—gw berhasil membujuk Amy agar boleh datang saat Ga Penting sedang kerja. Yay!

Akhirnya gw datang. Awalnya kita duduk-duduk di ruang tamu, basa-basi ga penting, tanya tentang kuliah, dsb-dsb… gw mulai ga betah duduk di ruang tamu.

Gw: Kita ngobrol di kamarmu aja, yuk!
Amy: Enggak ah, aku kan belum begitu kenal kamu.
Gw: Ya, makanya kita ngobrol di kamar, biar kamu lebih kenal aku.
Amy: …
Amy: Enggak ah.
Gw: Tapi nanti kalau temanmu datang gimana, aku kan ga enak sama dia.
Amy: …
Amy: Ya udah. Tapi di dalam ngobrol-ngobrol aja ya.

Hore!!! Akhirnya kita berdua masuk ke kamar, lanjut mengobrol. Ga lama kemudian…

Amy: Kok kamu pegang-pegang tangan aku sih? Katanya ngobrol-ngobrol aja.
Gw: Ah, enggak kok. Aku cuma ngecek aja, kamu badannya anget. Kamu demam?
Amy: …
Amy: Benar kan kata mamaku, cowok di Jakarta brengsek-brengsek!
Gw: Eh, ga semua cowok di Jakarta brengsek lho… Contohnya aku cowok baik-baik.
Amy: Baik-baik apaan… Ini kok masih pegang-pegang sih.
Gw: Ini tandanya aku perhatian. Aku kan ngecek suhu badan kamu, kalau kamu sakit gimana?
Amy: …

Spock gropeAku cuma ngecek aja, kamu badannya anget…

Anyway, sebelum gw terlanjur digampar atau diteriakin Penjahat Kelamin, gw menghentikan aktifitas ekstra kulikuler gw. Untungnya dia ga marah. Memang orang baik selalu dimurahkan rejekinya.

Akhirnya setelah beberapa bulan PDKT, gw jadian dengan Amy. Bagaimana dengan Ga Penting? Kata Amy, dia kecewa karena Amy merebut cowok yang dia taksir. Hidup memang kejam.



Suka ceritanya? Jangan lupa Like-nya :)