Pacaran dengan cewek cantik

 07 Apr 2012

Setelah sempat kost di Kebon Jeruk, lalu pindah kost di Grogol, gw kembali ngekost di Kebon Jeruk (dan jadian dengan cewek!). Begini ceritanya.

Sejak kejadian yang banyak aliennya, gw mulai mencari kos-kosan baru. Selama beberapa hari berikutnya, sepulang kantor, gw menyempatkan diri berjalan kaki menyurusi perumahan di belakang kantor, sesekali berhenti menghela keringat sambil memikirkan masa depan. Hayah kayak sinetron.

Sayangnya hampir semua kos-kosan hanya menerima cewek; mungkin karena cewek lebih rajin bayar kostan, ga berisik dan ga rese. Intinya, gw ga berhasil menemukan kos-kosan yang gw inginkan.

Sekarang gw cerita yang lain dulu.

Gw dan beberapa teman kantor biasa makan siang di "food court" (dengan tanda kutip karena aslinya tempat parkir disulap jadi tempat makan) di samping kantor sebuah stasiun televisi swasta di Kebon Jeruk. Gw ga mau menyebut nama jadi gw singkat aja: RCTI.

Seperti umumnya food court yang banyak dikunjungi orang kantoran, banyak cewek kantoran juga disitu (bahasa kerennya: office lady). Suatu waktu saat lagi makan, gw lihat dari kejauhan ada cewek cantik dan putih sedang makan bersama teman-temannya. Perlu diketahui bahwa saat itu gw ga pakai kacamata—babi dibedakin pun dari jauh gw pikir cantik.

Pig girlDari jauh gw pikir cantik

Untuk memastikan bahwa penglihatan gw ga salah, gw liatin terus ceweknya dari tempat gw duduk. Mungkin kalau saat itu gw om-om, gw udah diteriakin, "Penjahat kelamin!!!" tapi berhubung gw ganteng jadi dia ngeliatin gw balik. Well, at least, gw pikir begitu (ga yakin juga, ingat gw ga pakai kacamata).

Untung gw gantengUntung gw ganteng

Karena penasaran, gw berdiri lalu mendekati cewek itu. Maksudnya ingin melihat apakah dia beneran cantik dan beneran ngeliatin gw. Untungnya dia beneran cantik. Langsung deh gw ngajak kenalan:

Gw: Hai, aku lihat dari jauh kamu cantik.
Cewek cantik: *ketawa*
Gw: Kamu tadi ngeliatin aku juga ya?
Cewek cantik: *masih ketawa*
Gw: Boleh kenalan ga?

Singkat cerita, akhirnya gw kenalan sama dia. Trus kita tukeran nomor hape, trus smsan (lebih murah dari telpon). Dari situ gw tau dia ngontrak di sekitar kantor gw (how lucky!) dan dia single (even luckier!).

Berkat dia, gw ketemu kos-kosan dekat kantor (dan dekat kontrakan dia juga dong, hehe). Kos-kosannya baru, kamar mandi dalam, 400rb/bulan, tapi semua kosong (unfurnished). Gw kemudian beli kasur murah untuk digelar di lantai.

Ga lama setelah itu, kita jadian. Ceritanya bersambung :) (Untuk yang penasaran, setelah jadian dia cerita kalau dia juga ngeliatin gw, woohoo!)

(To be precise, gw ga begitu ingat apakah gw dapat kosnya dibantu dia atau gw sudah pindah kost sebelum kenal. Yang penting intinya gw dapat kost dan dapat cewek!)



Suka ceritanya? Jangan lupa Like-nya :)