Kost Kebon Jeruk, hari pertama

 24 Feb 2012

Ok, lanjut dari cerita sebelumnya.

Akhirnya ortu gw mengijinkan gw untuk ngekos. Woohoo! Girangnya hati gw!

Everything is beautiful

Tentu saja, sebagai pemuda harapan bangsa, gw ga membiarkan pikiran mesum jorok pendek mempengaruhi logika. Jadi dalam memilih kos, gw menggunakan kriteria sebagai berikut:

  1. Harga. Semakin murah semakin baik. 'nuff said.
  2. Jarak. Semakin dekat semakin baik. Dekat kantor dong, kalau dekat rumah buat apa ngekos.
  3. Fasilitas. Semakin banyak fasilitas (kompor, mesin cuci, pijat, sauna, eh, ini kos atau hotel) semakin baik.
  4. Bonus: Teman kosnya cantik-cantik. Sekali lagi ini hanya bonus. Kalau ada ya syukur, kalau ga ada ya gapapa.

Setelah beberapa hari mencari, akhirnya gw menemukan tiga pilihan di sekitar Jakarta Barat:

  • Yang satu mahal dan agak jauh dari kantor.
  • Yang satu dekat kantor tapi kayak gubuk.
  • Yang satu kos-kosan baru, dekat kantor dan harganya terjangkau.

Tentu gw ambil pilihan ketiga dong. Gw ga perlu cerita kalau ibu kosnya bilang ada beberapa cewek yang akan masuk beberapa hari ke depan kan?

Anywaaay… Singkat cerita gw ambil pilihan ketiga, kost di Kebun Jeruk. 450 ribu sebulan (termasuk listrik dan air), kamar mandi dalam, ada kipas dan kasur, detil lainnya gw lupa. Ada ember juga, tapi sepertinya ga penting disebut. Lumayan sih menurut gw, secara kosnya baru.

Hari pertama kos. Deg-degan, apa yang akan terjadi? Kenikmatan apa yang akan gw peroleh?

Well, yang ada gw mencret-mencret. Karena terbiasa makan masakan rumah, perut gw yang banci sensitif protes. Tapi gw tetap tabah; bayangan bahwa esoknya akan ada penghuni baru yang bening-bening membuat gw bertahan.

Eh dasar kampret, keesokan harinya ibu kosnya bilang kalau cewek-ceweknya ga jadi ngekos. As a matter of fact, ga akan ada yang ngekos disitu sampai seminggu ke depan!

Alhasil selama seminggu pertama gw sendirian di kos. Kos-kosan sepuluh kamar yang kalau malam lampu luarnya ga ada yang nyala. Huaaa!

Eits tunggu dulu, gw kan punya cewek…

*Menguap* Gw udah ngantuk. Kita lanjut besok ya ceritanya :)



Suka ceritanya? Jangan lupa Like-nya :)